3 Strategi Pembelajar Bahasa Inggris dijurusan IPS

3 Strategi Pembelajar Bahasa Inggris dijurusan IPS

3 Strategi Pembelajar Bahasa Inggris dijurusan IPS – Salah satu hal paling menakutkan yang telah saya lakukan adalah meninggalkan peran saya sebagai spesialis bahasa dan menerima posisi studi sosial sekunder. Sangat menakutkan untuk meninggalkan tempat perlindungan yang akrab untuk menjelajahi alam liar yang tidak diketahui.

3 Strategi Pembelajar Bahasa Inggris dijurusan IPS

Saat saya mengajar topik-topik seperti Perang Dunia, Perang Dingin, hak asasi manusia, dan globalisasi, saya secara teratur mengambil alat dari kit alat spesialis bahasa saya untuk mengajar semua siswa, terutama pelajar multibahasa (MLs). Mempelajari konten IPS bisa jadi sulit karena banyak konsep yang abstrak. Ambil contoh, konsep globalisasi—membutuhkan banyak penjelasan dan contoh untuk membuat konsep ini konkrit.

Selain itu, setiap konsep dilengkapi dengan kosakata asing. Saat siswa belajar tentang globalisasi, mereka perlu mempelajari istilah-istilah seperti rantai pasokan , industri garmen , dan outsourcing . Jika ini tidak cukup sulit, siswa harus membaca teks tingkat kelas, menulis teks dengan detail spesifik konten, dan terlibat dalam percakapan yang memerlukan penggunaan istilah dan konsep ini. Tetapi siswa dapat memenuhi tujuan ini dengan dukungan yang tepat. 

3 STRATEGI BAHASA UNTUK MENDUKUNG PEMBELAJARAN IPS

1. Tetapkan masukan yang dapat dipahami. Agar ML dapat mempertahankan konten, bahasa yang kami gunakan harus dapat dipahami oleh mereka. Seberapa banyak siswa memahami tentang IPS tergantung pada apa yang kita lakukan untuk membuatnya dapat diakses.

Misalnya, untuk mengajar siswa kelas 10 saya tentang siklus bisnis, saya memproyeksikan grafik siklus bisnis untuk memberikan dukungan visual untuk instruksi langsung saya. Saya menjelaskan satu bagian dari grafik pada suatu waktu. Dengan cara ini, saya memotong informasi sehingga lebih mudah dikelola karena kosakata dan konsepnya cukup baru. 

👉 TRENDING :   Sosialisasi AKMI Kabupaten Kubu Raya Tahun 2022

Setelah menjelaskan satu bagian dari siklus, saya berhenti sejenak untuk meminta siswa berkumpul bersama untuk meringkas konsep dengan kata-kata mereka sendiri, yang menawarkan kesempatan untuk memproses secara kolaboratif . Akhirnya, siswa menambahkan konsep itu ke grafik siklus bisnis mereka sendiri untuk memperkuat pemahaman mereka.

Untuk mengajarkan satu konsep, saya menggabungkan beberapa strategi untuk membuat siklus bisnis dapat dipahami. Guru IPS tidak harus menggunakan strategi dari pelajaran ini. Mereka hanya perlu merencanakan pelajaran dengan tujuan membangun masukan yang dapat dipahami.

2. Keterlibatan SWIRL. Bagi siswa untuk mempelajari konsep-konsep IPS, mereka harus secara aktif terlibat dengan konten untuk memprosesnya. Lewatlah sudah hari-hari di mana kami berdiri dan memberi tahu siswa tanggal, tempat, orang, dan acara. Kita harus merancang pelajaran di mana pembelajar multibahasa berbicara, menulis, berinteraksi, membaca, dan mendengarkan (SWIRL).

Misalnya, dalam pelajaran tentang keuntungan dan kerugian pekerjaan pabrik garmen di Kamboja, pasangan siswa dapat melakukan hal berikut:

  • Diskusikan bagaimana rasanya menjahit pakaian mereka sendiri
  • Review video tentang pengalaman seorang pekerja garmen Kamboja
  • Buatlah daftar kelebihan dan kekurangan berdasarkan video

Dalam pelajaran SWIRLed ini, ML mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan bahasa mereka secara bermakna untuk mempelajari konten IPS. Selanjutnya, dalam jenis pelajaran ini, siswa belajar lebih banyak konten karena mereka secara aktif memprosesnya daripada mendengarkan secara pasif saat guru berbicara.

3. Keluaran struktur. Setiap area konten memiliki konvensi bahasa mereka sendiri . Adalah tugas kami untuk mengajari ML berbicara, menulis, dan berpikir seperti sejarawan. Agar siswa ini dapat berkomunikasi dan berpikir seperti sejarawan, mereka diharapkan melakukan hal berikut:

  • Gunakan kata-kata khusus studi sosial
  • Memasukkan detail yang paling relevan tentang suatu topik (misalnya, orang, tempat, tanggal, statistik)
  • Atur ide secara logis
  • Transisi antar ide dengan lancar
👉 TRENDING :   Apakah saya Siswa Favorit Anda?

Seringkali, siswa diberi laporan atau proyek penelitian. Untuk meningkatkan prestasi pelajar multibahasa, guru IPS dapat membuat template yang menguraikan harapan untuk laporan. Templat berisi kotak teks, masing-masing sesuai dengan ide spesifik yang harus dikomunikasikan oleh siswa. Kotak teks merancah organisasi ide untuk ML. Kotak teks dapat berisi sejumlah perancah—misalnya:

  • Anjuran untuk merangsang pemikiran
  • Instruksi terperinci
  • Kalimat pembuka
  • Bingkai kalimat
  • Tautan ke sumber daya

Templat scaffolded ini tidak memberikan jawaban kepada siswa. Ini mendorong dan membimbing siswa untuk berpikir dan terdengar seperti sejarawan. Seringkali, pembelajar multibahasa memahami konten, tetapi mereka berjuang dengan mengkomunikasikan pemahaman mereka dengan jelas. Kerangka perancah seperti ini meningkatkan peluang bahwa ML akan berhasil berpikir dan berkomunikasi seperti sejarawan.

Peran dan tanggung jawab seorang ahli bahasa dan guru IPS sangat berbeda. Namun, tujuan mereka sama: memberikan pengalaman belajar terbaik yang menumbuhkan pemikiran. Guru IPS dapat meminjam strategi yang sama yang digunakan oleh spesialis bahasa. Tetapi strategi saja tidak cukup.

Agar ML berhasil dalam studi sosial, kita perlu berbagi keyakinan yang dimiliki oleh spesialis bahasa di dalamnya. Keyakinan ini adalah salah satu keyakinan yang tak tergoyahkan bahwa ML mampu mempelajari konten tingkat kelas yang menantang ketika guru membuatnya dapat diakses melalui perancah yang tepat.